Beberapa minggu yang lalu saya cukup tertohok oleh pernyataan seorang guru di sini.

Saya amati, orang-orang dari Asia Tenggara jarang memiliki latar belakang programming, ujarnya. Mungkin anda senang menggunakan program yang sudah jadi, bikinan perusahaan-perusahaan IT atau import dari negara luar. Banyak kemudahan yang memang ditawarkan oleh program-program tersebut. Anda tinggal “push the button” dan mendapat hasilnya dalam sekejap.

Tapi justru itu kelemahannya. Apakah anda persis tahu “otak” dibalik bagaimana pengerjaan program tersebut?

Jika anda tahu programming, maka anda akan tahu step by step bagaimana program menghitung atau menjalankan perintah-perintah tersebut.

Menarik dan sekaligus tamparan keras buat saya.

Advertisements